Friday, April 22, 2011

BERHIJRAH KE HABSYAH

Kedudukan kaum Muslimin di Mekah semakin terancam. Setiap hari kafir Quraisy sentiasa mengganggu dengan pelbagai kesusahan terutama kepada golongan bawahan.

Apabila hal ini berterusan, akhirnya Rasulullah SAW membenarkan kaum Muslimin berhijrah ke Habsyah. Raja Habsyah ketika itu adalah seorang Kristian. Namun dia tidak memusuhi kaum Muslimin. Dia dikenali dengan sifat penyayangnya.

Hijrah pertama ini terjadi di bulan Rejab iaitu setelah lima tahun keRasulan. Golongan yang berhijrah ini terdiri daripada 12 lelaki dan lima perempuan. Mereka telah dikejar oleh pihak Quraisy namun berjaya melepaskan diri dan tiba di Habsyah dengan selamat.

Tidak lama kemudian kaum Muslimin mendengar berita bahawa pihak Quraisy telah menerima mereka kembali dan juga ajaran Islam. Oleh itu, mereka memutuskan untuk pulang semula ke Mekah kerana kota itu telah kembali aman. Namun sebelum mereka memasuki kota Mekah, mereka mendapat tahu bahawa berita yang didengari ketika di Habsyah dahulu adalah tidak benar.

Jadi sebahagian daripada kaum Muslimin terpaksa pulang semula ke Habsyah dan sebahagian lagi terpaksa masuk ke kota Mekah dengan mendapat perlindungan dari orang-orang yang berpengaruh.

Selepas kejadian itu, satu rombongan lagi berhijrah ke Habsyah. Hijrah kedua ini disertai lebih ramai kaum Muslimin iaitu 83 lelaki dan 18 perempuan.

Puak kafir Quraisy sangat marah apabila mengetahuinya. Mereka telah menghantar satu rombongan ke Habsyah dengan membawa pelbagai jenis hadiah untuk diberikan kepada raja, pembesar dan paderi-paderi Kristian Habsyah. Setelah tiba di sana dan sujud di hadapan raja, mereka menyerahkan hadiah-hadiah itu dan berkata :

“Tuanku, segolongan orang-orang kami telah meninggalkan agama nenek moyang mereka. Mereka telah menganut agama baru. Kaum keluarga mereka telah mewakilkan kami untuk membawa mereka pulang semula ke Mekah. Oleh itu kami meminta kebenaran tuanku supaya kami dapat membawa mereka semua pulang.”

Raja Habsyah menjawab, “Kami tidak dapat menyerahkah orang-orang yang diminta itu begitu sahaja tanpa usul periksa. Biarlah kami memeriksa mereka terlebih dahulu dengan mendengar hujah-hujah mereka. Sekiranya tuduhan kamu benar, barulah kami akan serahkan mereka kepada kamu.”

Raja Habsyah pun memerintahkan supaya kaum Muslimin itu dihadapkan di hadapannya. Kaum Muslimin mula merasa resah. Sebaik sahaja mereka tiba di hadapan raja, mereka mengucapkan salam.

Mereka dimarahi oleh seorang pengawal kerana tidak sujud sebagaimana adat orang-orang Habsyi. Namun mereka menjelaskan, “Rasulullah SAW melarang sujud kepada sesiapa pun kecuali Allah SWT.”

Setelah itu Raja Habsyah memerintahkan mereka supaya memberikan hujah-hujah bagi membela diri. Saidina Jaafar r.a bangun dan berkata :

“Tuanku, sebelum ini kami adalah manusia jahil. Kami tidak mengenal Allah dan RasulNya. Kami menyembah batu, memakan bangkai dan melakukan pelbagai kejahatan dengan sesuka hati. Siapa yang kuat akan menindas yang lemah.

Kemudian lahirlah seorang nabi yang membawa pembaharuan dalam kehidupan kami. Akhlaknya yang mulia, lurus dan kehidupannya yang bersih memang telah diketahui umum. Baginda menyeru kami supaya menyembah Allah dan meninggalkan segala perbuatan syirik. Baginda mengajar kami perbuatan makruf dan melarang kami melakukan perkara mungkar. Baginda mengajar kami supaya bercakap benar, menunaikan amanah, menghormati kaum kerabat dan jiran.

Daripada Baginda, kami belajar bersolat, berpuasa, berzakat dan berakhlak mulia. Kami diajar supaya menjauhi pergaduhan dan pertumpahan darah. Baginda melarang berzina, berbohong, memakan harta anak yatim secara haram, memfitnah dan lain-lain keburukan. Baginda mengajar kami Al Quran yang merupakan kitab yang agung.

Oleh itu, kami percaya kepadanya dan menerima ajaran yang dibawanya. Dengan sebab inilah kami diganggu dan diseksa supaya kami kembali kepada keadaan kami dahulu. Apabila kezaliman semakin berleluasa, kami memohon izin nabi kami untuk berlindung di bawah tuanku di sini.”

Raja Habsyah berkata, “Bacakanlah Al Quran sebagaimana yang telah kamu pelajari dari nabi kamu.”

Saidina Jaafar membaca ayat pada permulaan surah Maryam. Ayat-ayat ini amat menyentuh hati sehingga menitiskan air mata orang yang mendengar.

“Demi Allah! Ini adalah dari perkataan-perkataan yang diturunkan kepada Musa dan datang dari sumber cahaya yang sama,” seru Raja Habsyah.

Sambungnya, “Beta tidak dapat menyerahkan orang-orang Islam ini kepada kamu.”

Orang-orang kafir Quraisy merasa sungguh malu. Namun peristiwa ini tidak melemahkan semangat mereka. Mereka kemudiannya berkumpul dan berbincang untuk berbuat sesuatu yang akan menimbulkan kemarahan raja terhadap kaum Muslimin. Tetapi tidak semua ahli rombongan yang bersetuju. Mereka bimbang keselamatan orang-orang Islam akan terancam dan seterusnya tidak dapat dibawa pulang ke Mekah.

Esoknya puak Quraisy telah menghadap raja sekali lagi. Mereka memutuskan untuk menyatakan bahawa orang-orang Islam itu tidak mempercayai bahawa Isa itu anak Tuhan. Apabila orang-orang Islam itu dibawa ke hadapan raja dan diminta membuat penjelasan mengenai hal itu, mereka menjawab :

“Kami percaya dengan firman Allah yang disampaikan melalui nabi kami mengenai Isa iaitu dia hanyalah seorang hamba dan utusan Allah. Kami juga percaya dengan firman Allah yang telah disampaikan kepada Maryam.”

Raja Habsyah lalu berkata, “Begitu juga dakwah Isa mengenai dirinya.”

Apabila paderi mendengar kata-kata raja, mereka membantah namun tidak dihiraukan. Raja Habsyah mengembalikan semula segala hadiah yang diberi oleh orang-orang Quraisy. Raja telah menjamin keselamatan dan perlindungan untuk kaum Muslimin.

Orang-orang kafir Quraisy pulang ke Mekah dengan perasaan yang amat malu. Kejadian ini telah menyebabkan kemarahan yang semakin membara terhadap orang-orang Islam. Lebih-lebih lagi apabila tidak lama kemudiannya, Umar Al Khattab pula telah memeluk Islam.

Suatu mesyuarat telah diadakan. Tujuan utama adalah untuk membunuh Rasulullah SAW yang menjadi punca permasalahan. Namun begitu, pembunuhan ini bukan mudah untuk dilakukan. Rasulullah SAW yang berasal dari Bani Hasyim adalah kaum yang berpengaruh. Ahli-ahli keluarganya walaupun tidak semua yang memeluk Islam tetapi tidak akan berdiam diri sekiranya orang-orang mereka dibunuh.

Pengisytiharan pemulauan terhadap Nabi Muhammad SAW dan Bani Hasyim telah ditandatangani oleh pemimpin-pemimpin Quraisy. Dokumen pengisytiharan digantung di Kaabah. Pemulauan ini berkuatkuasa selama tiga tahun. Nabi Muhammad SAW dan Bani Hasyim telah terkepung dan tidak dibenarkan untuk mengadakan sebarang urusan perniagaan dengan orang-orang lain meskipun dengan pedagang-pedagang asing. Mereka yang membantu akan diseksa.

Keadaan ini telah mengakibatkan penderitaan dan kebuluran. Namun ada yang membantu melalui penyeludupan oleh mereka yang telah berkahwin dengan wanita-wanita Bani Hasyim. Namun Rasulullah SAW dan para pengikutnya tetap teguh dalam beriman kepada Allah dan terus menyebarkan dakwah dengan tidak putus asa.

Setelah tiga tahun, dokumen yang digantung akhirnya reput dimakan anai-anai. Maka dengan sendirinya pemulauan terhadap Bani Hasyim terbatal. Bani Hasyim dan orang-orang Islam yang lain dapat menjalani hidup kembali seperti biasa.

No comments:

Post a Comment